Aku, Fasha dan Syaza Syafira 2

Baca Aku,fasha dan syaza syafira 1




...." Ummi sihat kan?, adik-adik lain camne, zie, nad sume ok kan".Ujar ku.."Alhamdulillah sume sihat, adik baru habis belek-belek buku kat sini".Jawabnya dengan sopan." Jom minum nak, abang belanja.Lama tak belanja Sha..hehe". Adik kesayangan ku ni punyai banyak persamaan dengan ku dari segi taste dan kegemaran.


Suka melancong dan mengumpul setem adalah dua kegemaran kami.Kami berlalu keluar dari perpustakaan UM menuju ke KPS.Walaupun agak mahal disitu, namun kegirangan menyambut adik menyebabkan aku terlupa akan semua itu.Apalah harga wang jika nak dibandingkan dengan berbuat baik pada kaum kerabat.


Hujan tiba-tiba turun sebaik kami masuk ke cafe KPS.Langaknya banyak berubah.Al maklum lah..3 tahun di negara orang.Mungkin aku juga perlu kesana suatu masa nanti.Insyallah.


"Bang, camna kak Fira sekarang?Sihat tak?" Ujarnya nya lembut.Aku terdiam.Hanya mampu mengangguk sahaja." Sha dengar abang gaduh ngan dia semalam.Betul ke?"Tanya fasha penuh kaget.Matanya merenung ke mata ku."Eh..mana ada..dari mana la adik abang dapat cerita ni..sapa fira plak ni..aisee man...tak kenal pun sapa dia".Ego ku medahului segalanya."Allah..abang jangan buat tak tahu pula..Saya kan adik abang.Setakat rahsia kecil ni..dalam poket adik la...hahhaha".Gelaknya memecah suasana meja kami.


" Abang, Allah kurniakan lelaki dan perempuan itu pelengkap antara satu dengan lain...Tapi kadang-kadang kita silap dalam perhitungan cinta, cinta bang, kalau disulam dating dan mesej2 jiwang...I, U,sayang la....tak kemana bang.Tiada nikmat cinta bila dah lepas kahwin nanti".Aku mendengar dengan penuh gelisah.Mungkin ini tazkirah yang pernah aku dengar dari mereka yang sangat rapat dengan.


Kawan serumah ku pun tak pernah menyentuh isu ini.Walaupun dia merupakan ahli PMI (PERSATUAN MAHASISWA ISLAM ).


"Jangan dekati zina abang..nak dekat pun tak boleh..inikan pula nak buatnya.Mesej tu sekadar sudah la..Sebenarnya, adik bukan nak berleter... tapi ini adik kene bagitahu abang.Ini tanggung jawab adik sebagai muslim, masih belum terlambat lagi bang untuk bertaubat dan berubah". Aku mampu tunduk mendengar satu persatu diperkatakan adik.Tiada yang aku mampu keluarkan selain angguk.Semua yang diucapkan memang ada betulnya.


Kadang-kadang perasaan dan nafsu ini mendahului akal dan agama.Petang itu penuh dengan nasihat.Kami juga sempat berbual soal kegemaran masing-masing.Fasha masih dengan kesukaan lama.Tapi pelatnya makin bertambah. Sebutannya banyak berubah.Mungkin lama dinegeri orang...


"Nanti abang hantar sha ke Mid valley yer, nak g kedai buku kat sana."OK...bisa di atur dong"..gurau ku.


Di midvalley megamall....


" Kenapa dik...macam nak tunggu seseorang".Tanyaku kehairanan."Jap bang, Sha kenalkan abang dengan kawan Sha, abang mesti kenal punya la".Minda ku penuh pertanyaan...


2 tahun kemudian...


"Wa......wa....wa...."Jerit tangis bayi memecah sunyi rumah kami.Aku bangun mencari-cari susu dan kelengkapannya." Ala...sayang2...laillahaillah..muhammadurrasulullah"...ucapan syahadah ku nyanyikan sambil membuai Zulqarnain.Anak sulung ku.Teringat suatu ketika dahulu..ucapan dodoian ini yang selalu ummi gunakan untuk mendodoi anak-anaknya.

Bersambung...
Share on Google Plus

About Zul k

Menulis adalah satu hobi. Permulaan untuk mengasah bakat agar memberi manafaat bagi yang memerlukan. Jangan segan untuk berkongsi. Semoga setiap perkongsian ini memberi manafaat untuk anda.

PERHATIAN

Coretan Blog merupakan luahan hati penulis.Bait katanya diharap tidak mencabuli kebebasan beraksi di dunia maya dan mengasari mana-mana identiti individu.

Sebarang artikel yang diambil dari blog ini adalah sangat digalakkan dan TIDAK boleh digunakan untuk mengaut keuntungan sendiri.
Sila letakkan link blog ini untuk artikel yang dipetik

Ada cadangan atau pertanyaan? Hubungi saya:

Nama

E-mel *

Mesej *