Tanda Kiamat: Amanah disia-siakan


Salam semua,

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ بَيْنَمَا   آلنَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحَدِّثُ القَوْمَ جاءَهُ أَعْرَا بِيٌّ فَقَالَ مَتَى السَّاعَةُ فَمَض رَسُولُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحَدِّثُ فَقَالَ بَعْضُ القَوْمِ سَمِعَ مَا قَالَ فَكَرِهَ مَا قَالَ . وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ لَمْ يَسْمَعْ. حَتَّى اِذَا قَضَ حَدِيْثَهُ قَالَ أَيْنَ أَرَاهُ السَّائِلَ عَنِ السَّاعَةِ قَالَ هَا أَنَا يَا رَسُولُ الله . قَالَ فَاِذَا ضُيِّعَتِ اَلا مَا نَةُ فَا نْتَظِرِ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ اِضَا عَتُهَا قَالَ اِذَا                         وُسِّدَ الا مْرُ اِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ 
Dari Abu Hurairah r.a, katanya: "Pada suatu ketika, Nabi S.A.W sedang berbicara dengan orang yang ramai (memberi ceramah atau pengajian), tiba-tiba datang seorang Arab pedalaman menanyakan kepada beliau : Bilakah datangnya saat (kiamat)?"
Rasulullah S.A.W tidak langsung menjawab, tetapi beliau meneruskan perbicaraannya dengan orang ramai. Kerana sikap Rasulullah yang demikian, orang mengatakan Rasulullah SAW mendengar pertanyaan itu tetapi beliau tidak menyukainya. Dan setengah lagi mengatakan Rasulullah SAW tidak mendengarnya.
Setelah Rasulullah SAW selesai berbicara, beliau bertanya, " Di mana orang yang bertanya perkara saat tadi?"
Orang itu menyahut, " Saya, Ya Rasulullah SAW"
Rasulullah SAW bersabda, " Apabila amanah telah disia-siakan orang, maka waspadalah terhadap datangnya saat (kiamat)".
Tanya orang itu, " Bagaimanakah cara amanah disia-siakan?"
Jawab Rasulullah SAW, " Apabila suatu urusan (pekerjaan) diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka waspadalah terhadap datangnya saat (kiamat, kehancuran)".
Sumber: Bab Ilmu, Terjemahan Hadis Shahih Bukhari, Hadis No 49, ms 40. 

#######################################################################

Input Berguna:

1. Salah satu tanda yang akan membawa kepada kiamat adalah apabila suatu amanah atau tanggungjawab diserahkan kepada mereka yang bukan ahlinya.

Dengan kata lain, menyerahkan suatu urusan kepada orang yang tidak mengerti, tidak sanggup, tidak cekap dan tidak jujur.

Sebagai contoh: apabila seseorang pemimpin yang dilantik tidak mempunyai kemahiran atau kelayakan yang sepatutnya untuk jawatan tersebut.

2. Hadis ini turut mengajar kita tentang tatatertib menanyakan soalan. Janganlah memotong percakapan orang lain kerana hal ini akan mengganggu kosentrasi orang yang bercakap.

Wallahua`lam. 

PERHATIAN

Coretan Blog merupakan luahan hati penulis.Bait katanya diharap tidak mencabuli kebebasan beraksi di dunia maya dan mengasari mana-mana identiti individu.

Sebarang artikel yang diambil dari blog ini adalah sangat digalakkan dan TIDAK boleh digunakan untuk mengaut keuntungan sendiri.
Sila letakkan link blog ini untuk artikel yang dipetik

Ada cadangan atau pertanyaan? Hubungi saya:

Nama

E-mel *

Mesej *