Hari 5: Kenangan indah di Jakarta

Hari 5:

Memang cukup penat sepanjang hari ke 4. Hampir mencecah 24 jam berjalan-jalan sekitar bandung dan jakarta. Namun pagi ini, kami terpaksa melupakan kepenatan semalam untuk bersiap-siap pulang ke Malaysia.

Taksiku sudah di tempah. Kata angah lebih murah menggunakannya. Sepanjang berada di jakarta pelbagai pengalaman yang tidak mungkin kami lupakan dan gambarkan dengan kata-kata.


Perjalanan kami pulang di awal pagi sekitar jam 8 pagi. Sebagai ingatan bagi mereka yang sudah membeli tiket pergi balik KL-JAK menggunakan Airasia, anda dikehendaki membayar tambahan 150 000 rupiah cukai lapangan terbang seorang. Cukai lapangan terbang dari Jakarta-kl tidak termasuk dengan harga tiket yang ditawarkan. Elok bersedia dari awal.





Perjalanan ke terminal 3,jakarta




Tugu Bung karno dan Pak Hatta



Memasuki pintu masuk Terminal 3




Melepak di J.CO


Mencuba donut kegemaran ramai




Semoga perjalanan kami ini sepanjang di sana diberkati Allah dan perkongsian ini memberi sedikit input bernilai buat kita semua. Jumpa lagi !
+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
Update: 24.11.12

p/s: Saya menerima banyak pertanyaan tentang lawatan singkat ke Jakarta ini. Jika ada sebarang pertanyaan, boleh sahaja hubungi saya di saintisislam86@gmail.com.

Menarik:

Hari Pertama di Jakarta


Hari kedua: Shopping di Tanah Abang

Hari 3: Wisuda dan Buku oh buku

Hari 4: Melancong ke Bandung



Bagikan

Jangan lewatkan

Hari 5: Kenangan indah di Jakarta
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

1 comments:

Tulis comments

Ruangan ini untuk anda menyatakan pandangan anda sahaja

PERHATIAN

Coretan Blog merupakan luahan hati penulis.Bait katanya diharap tidak mencabuli kebebasan beraksi di dunia maya dan mengasari mana-mana identiti individu.

Sebarang artikel yang diambil dari blog ini adalah sangat digalakkan dan TIDAK boleh digunakan untuk mengaut keuntungan sendiri.
Sila letakkan link blog ini untuk artikel yang dipetik